#viral#medsos

Viral Pejabat Aniaya dan Paksa Wartawan Minum Kotoran

Viral Pejabat Aniaya dan Paksa Wartawan Minum Kotoran
Penganiayaan. Ilustrasi


Bekasi (Lampost.co) -- Seorang wartawan di Karawang, Jawa Barat, melaporkan pejabat berinisial A karena menganiaya, intimidasi, hingga memaksanya minum air seni. Hal itu viral di media sosial dan dibagikan di sejumlah grup media sosial jurnalis.

Dalam video yang beredar, Pimred AlexaNews.id, Gusti Gumilar, menjelaskan kronologis peristiwa dirinya mengalami pemukulan hingga intimidasi di ruangan eks Sekretariat PSSI Karawang.

"Di situ saya dipres, ditanyain Zaenal di mana, sudah ada pukulan dari kalangan suporter, terus dia (oknum pejabat) sendiri notor saya pakai minuman keras, terus notor saya maksa minum air kencing," kata Gusti dalam video yang beredar.

Baca juga: Viral Hujan Es di Kemiling, BMKG: Fenomena Biasa

Dia mengaku dipukul oknum pejabat tersebut bersama beberapa orang lainnya. Peristiwa itu terjadi pada Sabtu hingga Minggu, 17 sampai 18 September 2022.

"Saya bisa pulang sadarkan diri dan itu dijemput saudara dan dievakuasi ke salah satu kantor kedinasan di Karawang," ucapnya. 

Gusti mengaku baru dapat pulang ke rumah pukul 18.00 WIB, karena diminta masuk ke sebuah hotel terlebih dahulu. Dalam video yang sama, dia menyatakan pemukulan dilakukan karena kritik yang diberikan dianggap memprovokasi.

"Saya pribadi mengingatkan ada beberapa yang nggak seharusnya. Terus di sisi lain terkait berita-berita saya yang sebelumnya, terkait jabatan kosong," tutur dia.

Dirinya sangat menyayangkan pemukulan yang dilakukan oknum pejabat tersebut beserta sejumlah orang lainnya. "Tapi kenapa harus ada pemukulan, kelamin saya ditendang oknum ajudan inisial R," tutur Gusti.

Dia pun mengaku diancam dibunuh jika melaporkan masalah tersebut ke kepolisian. "Ada (ancaman pembunuhan), ya itu kalau saya sampai buka LP, saya diancam seperti itu," ucap dia.

Dirinya berharap agar kasus tersebut diusut tuntas dan tidak membuka pintu damai. "Proses hukum, air kencing diminumin pak, dipukul harus minum air kencing, siapa yang nggak sakit hati," ungkap Gusti. 

Sementara itu, Kapolres Karawang AKBP Aldi Subartono,menyampaikan pihaknya menerima laporan kasus tersebut. Pihaknya pun akan meminta keterangan dari saksi korban dan terlapor untuk mengungkap kasus tersebut.

 

 

 

EDITOR

Effran Kurniawan


loading...



Komentar


Berita Terkait