#g20#suararakyat

Sudahkah G20 Mendengar Suara Rakyat?

Sudahkah G20 Mendengar Suara Rakyat?
Logo G20.


Jakarta (Lampost.co)--Kepresidenan G20 Indonesia menentukan nasib masyarakat di seluruh dunia, termasuk masyarakat miskin dari negara berpenghasilan rendah dan menengah. Civil 20 (C20) meminta para pemimpin G20 untuk mendengarkan dan mengambil tindakan nyata terhadap isu-isu yang secara langsung berdampak pada kehidupan sehari-hari masyarakat dalam agenda mereka. 

Seperti diketahui pandemi telah mendorong sedikitnya 20 juta orang ke dalam kemiskinan ekstrem. Jumlah ini diluar dari 82,4 juta orang yang harus mengungsi secara paksa dan 161 juta orang yang menderita kekurangan pangan akut. Kita perlu mempertanyakan apakah G20 telah mendengar suara rakyat dalam mengatasi krisis multidimensi di seluruh dunia.

Business as usual tidak lagi efektif dalam menghadapi tantangan peningkatan risiko sistemik global. Keterkaitan antara krisis kesehatan dan ekonomi, konflik sosial dan kerusakan lingkungan serta perubahan iklim menghambat realisasi pembangunan global dan memperparah kesenjangan akses sumber daya dan ketimpangan antar negara dalam menghadapi pemulihan pascapandemi. 

C20 menyerukan para pemimpin G20 untuk menegaskan kembali komitmen mereka untuk tidak meninggalkan siapa pun (leaving no one behind) selama masa transisi pasca-pandemi yang telah berdampak sangat serius pada masyarakat di seluruh dunia, khususnya masyarakat negara miskin dan negara berkembang.

Kepresidenan G20 Indonesia harus mewakili negara-negara berkembang dan kekuatan global selatan, dan menyampaikan agenda yang berdampak erat pada kehidupan sehari-hari masyarakat. Proses pembuatan kebijakan G20 seharusnya bisa lebih transparan. Saat ini, implementasi komitmen tetap menjadi tantangan dan isu-isu prioritas terus didiskusikan tanpa masukan yang cukup dari kelompok-kelompok yang paling terpengaruh oleh hasil kebijakan yang direkomendasikan. 

“Kami menyerukan kepada negara-negara G20 untuk mencocokkan retorika mereka dengan tindakan, serta memenuhi janji mereka sebagai pemimpin. Dunia telah menunggu terlalu lama untuk kepemimpinan ini,” desak Dadang Trisasongko, Koordinator WG Anti-Korupsi C20.

Pandemi telah menyebabkan kemunduran bagi kelompok rentan karena 1,6 miliar pelajar dan 73% pemuda berusia 18-29 tahun telah terkena dampak pascapandemi dalam mengakses pendidikan, pelatihan, dan pekerjaan berkualitas di 112 negara. Perhatian khusus juga perlu diberikan kepada anak perempuan, siswa penyandang disabilitas, mereka yang berada di daerah bencana yang menghadapi bahaya ganda, dan anak-anak/remaja terpinggirkan lainnya. 

Selain itu, sektor pendidikan juga masih menghadapi kesenjangan digital. Peserta didik yang tidak memiliki akses memadai masih tertinggal dan belum mendapatkan solusi tepat. Ketika kualitas pendidikan memburuk, dan proses digitalisasi telah mempercepat transformasi pasar kerja, kaum muda sulit beradaptasi dengan masa depan pekerjaan, sehingga menciptakan 'kesenjangan keterampilan'.

Di tengah kemunduran demokrasi yang mengkhawatirkan yang dihadapi dunia saat ini, Kepresidenan G20 juga harus memberikan perhatian serius pada isu ruang sipil. C20 menarik perhatian pada fenomena ruang sipil yang terus menyusut secara global yang mempengaruhi kebebasan sipil di semua negara. 

“Di antara anggota G20, hanya dua negara yang memiliki ruang sipil terbuka; sedangkan sisanya, yang mewakili lebih dari setengah populasi dunia, menyempit, terhalang, tertindas atau tertutup,” ungkap Gita Damayana, Koordinator Sub-Working Group Civic Space C20.

C20 Vaccine Access and Global Health Working Group (VAGHWG) mengingatkan G20 sebagai pemegang 20 ekonomi terbesar di dunia bahwa setiap keputusan yang diambil oleh G20 akan memengaruhi dan berdampak pada komunitas global. Dana Perantara Keuangan (FIF) yang dipromosikan oleh G20 harus fokus untuk mengatasi ketimpangan yang ada untuk mencegah pandemi di masa depan dengan memprioritaskan pendekatan berbasis hak, transformatif, dan berpusat pada orang. Badan pengatur FIF perlu mewakili negara-negara perwakilan yang kuat dari negara berpendapatan rendah (Low Income Country) ke negara pendapatan menengah bawah (Lower Middle Income Country), serta komunitas dan masyarakat sipil.

“Kepresidenan G20 Indonesia harus mampu menyelesaikan masalah sosial, ekonomi, kesehatan, lingkungan, kemanusiaan dan pendidikan melalui pembangunan dan pembiayaan kemanusiaan yang memadai dan berkualitas. Sama pentingnya, tidak boleh ada penundaan dalam mengakhiri korupsi, kesetaraan gender, mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB), keadilan pajak, serta penyelesaian utang di negara kecil, dan berkembang. Banyak orang di Low & Middle-Income Countries (LMICs) mengandalkan kepemimpinan G20”, kata Ketua C20, Sugeng Bahagijo.

Dalam melakukannya, penting mendesak G20 agar lebih mendengarkan suara rakyat, serta lebih transparan dalam proses pembuatan kebijakan dan menghasilkan kebijakan yang mengadopsi pendekatan berbasis hak untuk mengurangi kesenjangan pembangunan internasional dan kesenjangan pemulihan ekonomi global yang memprioritaskan kelompok rentan, kelompok perempuan, anak-anak, penyandang disabilitas, pemuda dan orang-orang yang berisiko mengalami dampak ketidakstabilan ekonomi, ketimpangan dan krisis iklim.

C20 meminta para Pemimpin G20 untuk memberikan perhatian yang lebih besar dan mengambil tindakan nyata untuk mengatasi masalah sehari-hari di akar rumput. Keterbukaan dalam melibatkan dan melibatkan masyarakat sipil dalam setiap proses G20 menentukan apakah G20 telah mempertimbangkan aspirasi dan suara warga dunia atau tidak.
 

EDITOR

Sri Agustina


loading...



Komentar


Berita Terkait