#palestina#israel

Sendok Jadi Simbol Baru Kebebasan Palestina

Sendok Jadi Simbol Baru Kebebasan Palestina
Warga Palestina membawa foto dari para tahanan yang kabur dari penjara Israel. Foto: AFP


Tepi Barat (Lampost.co) -- Sendok sederhana telah ditempatkan di samping bendera dan spanduk tradisional sebagai simbol perlawanan Palestina. Hal ini menjadi simbol setelah enam tahanan Palestina telah melakukan salah satu pembobolan penjara paling spektakuler di Israel dengan sendok tersebut.

Ketika enam gerilyawan Palestina melarikan diri melalui sebuah terowongan pada 6 September dari Penjara Gilboa dengan keamanan tinggi. Jejaring sosial membagikan gambar sebuah terowongan di kaki wastafel, dan sebuah lubang digali di luar.

Sebuah tagar, "the miraculous spoon” atau “sendok ajaib" menunjukkan bagaimana prestasi gaya Hollywood itu bisa terjadi.

Tetapi apakah perkakas itu benar-benar terlibat atau perannya sudah matang, pada awalnya tidak jelas.

Kemudian pada Rabu seorang pengacara salah satu buronan yang telah ditangkap kembali mengatakan kepada AFP bahwa kliennya, Mahmud Abdullah Ardah mengatakan, dia telah menggunakan sendok, piring dan bahkan pegangan ketel untuk menggali terowongan dari selnya.

“Dia mulai mencari jalan keluar dari institusi Israel utara pada bulan Desember,” kata pengacara, Roslan Mahajana, seperti dikutip AFP, Jumat 17 September 2021.

Ardah adalah salah satu dari empat buronan yang kemudian ditangkap setelah tentara mengerahkan pasukan ke Tepi Barat yang diduduki sebagai bagian dari perburuan besar-besaran.

Keenamnya dituduh merencanakan atau melakukan serangan terhadap Israel. Sementara dua pria tetap berkeliaran setelah pelarian yang sangat langka.

Israel telah memulai penyelidikan atas penyimpangan yang menyebabkan insiden memalukan itu, yang dilihat oleh warga Palestina sebagai ‘kemenangan’.

"Dengan tekad, kewaspadaan  dan kelicikan, dan dengan sendok, adalah mungkin untuk menggali terowongan di mana orang-orang Palestina melarikan diri dan musuh dipenjarakan," kata penulis Sari Orabi di situs Arabi 21.

Kartunis Palestina Mohammed Sabaaneh mengatakan, pelarian itu telah menimbulkan "humor hitam" dan mengekspos sistem keamanan Israel untuk diejek.

Dia telah membuat beberapa gambar yang menampilkan perkakas itu, termasuk yang berjudul "The Tunnel of Freedom" atau “Terowongan Kebebasan".

Kenangan

Isu ini juga menimbulkan kekaguman di luar wilayah Palestina, di mana sendok telah dibawa dalam demonstrasi mendukung tahanan yang ditahan oleh Israel.

Di Kuwait, seniman Maitham Abdal memahat tangan raksasa yang menggenggam sendok dengan kuat -, “spoon of freedom” atau “sendok kebebasan", begitu ia menyebutnya.

Terinspirasi serupa, desainer grafis yang berbasis di Amman, Raed al-Qatnani, secara simbolis menggambarkan enam siluet yang menjembatani kebebasan, yang diwakili oleh sendok.

Baginya, itu juga membangkitkan berbagai aksi mogok makan yang dilakukan oleh para tahanan Palestina untuk memprotes penahanan mereka.

Di Tulkarem, sebuah kota di Tepi Barat yang diduduki Israel sejak 1967, pelarian itu membawa kembali kenangan bagi Ghassan Mahdawi. Dia dan tahanan lain melarikan diri dari penjara Israel pada 1996 melalui terowongan yang digali bukan menggunakan peralatan dapur melainkan paku.

Dia telah ditangkap karena menjadi anggota kelompok bersenjata selama intifada Palestina pertama, yang berlangsung hingga awal 1990-an.

"Tidak ada yang tidak bisa dilakukan oleh narapidana dan selalu ada cacat dalam sistem tersebut,” ujar Mahdawi, yang ditangkap kembali dan kemudian dibebaskan setelah total 19 tahun ditahan.

Dalam pandangannya, pelarian terbaru mungkin telah menggunakan alat selain sendok, yang diperoleh di dalam penjara, untuk melakukan apa yang diimpikan oleh setiap tahanan tetapi hanya sedikit yang dapat dicapai.

"Melarikan diri dari penjara Israel adalah sesuatu yang dipikirkan setiap narapidana," tutur Mahdawi.

Melakukannya dengan sendok, tambahnya, adalah sesuatu yang "akan tercatat dalam sejarah".

EDITOR

Winarko

loading...




Komentar


Berita Terkait