#COVID-19#JAKARTA#MPR

Rerie Nilai Ancaman Ledakan Covid-19 Usai Lebaran Harus Diantisipasi

Rerie Nilai Ancaman Ledakan Covid-19 Usai Lebaran Harus Diantisipasi
Dok Lampost.co


Jakarta (Lampost.co) -- Langkah antisipasi terukur harus segera dilakukan menyikapi sejumlah potensi ancaman ledakan kasus positif Covid-19 pasca-Lebaran tahun ini.

"Temuan ribuan pemudik positif Covid-19 saat dilakukan test acak di sejumlah lokasi penyekatan mudik harus disikapi dengan langkah antisipasi yang segera dan terukur," kata Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat, akrab disapa Rerie, dalam keterangan tertulisnya, Selasa (11/5/2021).

Temuan tersebut sebelumnya diungkapkan Ketua Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC-PEN), Airlangga Hartarto, pada Senin (10/5/2021).

Airlangga mengungkapkan, total ada 4.123 orang positif korona di antara 6.742 pemudik, lewat tes acak yang dilakukan pemerintah. Data tersebut dihimpun dari 381 lokasi pos penyekatan mudik.

Menurut Rerie, indikasi peningkatan jumlah kasus positif Covid-19 juga terlihat dari laporan Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (PERSI) yang mencatat kenaikan bed occupancy ratio (BOR) 30-35% di sejumlah rumah sakit di tanah air dalam sebulan terakhir. Langkah antisipasi juga harus dilakukan segera menyikapi ledakan kasus positif Covid-19 di negara tetangga Malaysia, serta ditetapkannya Bandara Changi, Singapura sebagai klaster baru penyebaran Covid-19.

Ia menyatakan upaya pencegahan lewat kebijakan keimigrasian bisa diupayakan untuk mencegah penyebaran virus korona dari negara tetangga itu. Anggota Majelis Tinggi Partai NasDem itu, juga berharap sejumlah daerah bersiap untuk mengantisipasi ledakan jumlah kasus positif Covid-19, setelah terdeteksinya 4.123 orang positif korona di antara 6.742 pemudik.

Para pemangku kepentingan di pusat dan daerah, ujar Rerie, diharapkan mampu saling mendukung dalam melakukan testing, tracing dan treatments (3T), untuk menekan potensi penyebaran Covid-19 lebih luas lagi.

Rerie menegaskan, bila melihat potensi ancaman ledakan kasus positif Covid-19 datang dari dalam dan luar negeri, upaya antisipasi yang menyeluruh harus segera dilakukan.

Peningkatan pelaksanaan 3T, kesiapan sistem pelayanan kesehatan, termasuk kesiapan para tenaga kesehatan, ujarnya, harus benar-benar dilakukan dengan baik untuk menekan potensi penyebaran kasus positif Covid-19 di tanah air.

Di tengah peningkatan ancaman ledakan kasus positif Covid-19, menurut Rerie, kedisiplinan masyarakat dalam melaksanakan protokol kesehatan seharusnya juga  ditingkatkan.

Memakai masker, mencuci tangan dengan sabun, menjaga jarak dan menghindari kerumunan, tegasnya, harus menjadi norma baru di keseharian masyarakat.

Rerie berpendapat, kombinasi kedisiplinan masyarakat menjalankan protokol kesehatan dan ketegasan para pemangku kepentingan menerapkan kebijakan pengendalian Covid-19, sangat diperlukan menghadapi kondisi saat ini.

EDITOR

Wandi Barboy

loading...




Komentar


Berita Terkait