#mpr#LestariMoerdijat#NasDem

Rerie: Kecepatan Bertindak Kunci Pencegahan Kanker Payudara

Rerie: Kecepatan Bertindak Kunci Pencegahan Kanker Payudara
Wakil Ketua MPR Lestari Moerdijat saat menghadiri acara Deteksi Dini Kanker Payudara dengan Mammografi, di Lobby Grand Studio Metro TV, Jakarta, Sabtu, 13 November 2021. Istimewa


Jakarta (Lampost.co) -- Wakil Ketua MPR Lestari Moerdijat menegaskan kecepatan dan ketepatan bertindak dalam merespon gejala kanker adalah kunci dalam pencegahan kanker payudara pada masyarakat.

"Karena itu upaya mendeteksi kanker sejak dini sangat diperlukan, baik lewat langkah Sadari maupun dengan pemeriksaan mammografi," kata Lestari Moerdijat saat menghadiri acara Deteksi Dini Kanker Payudara dengan Mammografi, di Lobby Grand Studio Metro TV, Jakarta, Sabtu, 13 November 2021.

Acara yang digelar dalam rangkaian HUT ke-21 Metro TV bekerjasama dengan Yayasan Kanker Payudara Indonesia (YKPI) dan RS Kanker Dharmais itu, dihadiri oleh  Titien Pamudji (Ketua Bidang Organisasi YKPI) dan jajaran pimpinan Media Group.

Pada kesempatan itu, selain para peserta deteksi dini kanker mendapat edukasi mengenai program periksa payudara sendiri (Sadari) dari para dokter RS Kanker Dahrmais, juga mendapat pengalaman dari paparan Titien Pamudji dan Lestari Moerdijat.

Lestari mengungkapkan, tindakan yang cepat dan tepat dalam pengobatan kanker memperbesar peluang sembuh pasien.

"Saat ini sekitar 70% pasien kanker datang ke dokter sudah pada stadium lanjut, sehingga peluang sembuhnya rendah," ujar Rerie, sapaan akrab Lestari.

Rerie berharap masyarakat dapat mengedepankan upaya pencegahan, lewat kepedulian dalam mendeteksi secara dini payudara secara berkala, baik melalui metode Sadari mau pun dengan alat mammografi.

Bagi penderita kanker payudara, Rerie berpesan, bahwa umur adalah milik Allah Subhanawataala, Tuhan Yang Maha Esa, tugas kita adalah berikhtiar sebaik-baiknya lewat pengobatan secara medis yang dianjurkan dokter.

Untuk menggalakkan upaya pencegahan kanker payudara, Anggota Majelis Tinggi Partai NasDem itu menghimbau, agar para pemangku kepentingan di pusat dan daerah, serta entitas bisnis berkolaborasi untuk memberi pemahaman dan menghadirkan layanan deteksi dini kanker payudara di berbagai daerah.

"Dengan meluasnya layanan deteksi dini kanker payudara diharapkan angka kematian akibat kanker payudara dapat ditekan," ungkapnya.

Data BPJS Kesehatan tahun 2020 mencatat, kanker payudara merupakan kanker tertinggi dengan angka kejadian 44 per 100.00 penduduk dengan angka kematian 15,3 per 100 penduduk.

EDITOR

Winarko

loading...




Komentar


Berita Terkait