#gempa#gempabumi

Ratusan Warga Terdampak Gempa Pasaman Mengungsi

Ratusan Warga Terdampak Gempa Pasaman Mengungsi
Kerusakan akibat gempa Magnitudo 6,2 di Pasaman Barat, Sumatra Barat. (Foto: BNPB)


Lubukbasung (Lampost.co) -- Sekitar 200 warga Nagari Malampah, Kecamatan Tigo Nagari, Kabupaten Pasaman, Sumatra Barat, yang menjadi korban gempa bumi magnitudo 6,1 mengungsi ke Nagari Salareh Aia, Kecamatan Palembayan, Kabupaten Agam, Jumat sore, 25 Februari 2022.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Agam Muhammad Lutfi Ar mengatakan mereka tinggal di rumah warga, masjid, dan lainnya di Nagari Salareh Aia.

"Mereka ke lokasi dengan kendaraan mereka. Bagi anak-anak dan ibu menyusui telah kita tempatkan di rumah warga," katanya, Sabtu, 26 Februari 2022.

Pemkab Agam telah memberikan nasi bungkus untuk makan malam korban gempa bumi yang mengguncang wilayah Sumatra Barat, tepatnya 17 km timur laut Pasaman Barat pada Jumat, pukul 08.39 WIB.

Di lokasi pengungsian, tambahnya, BPBD Agam juga mendirikan tenda darurat dan bakal mendirikan dapur umum.

"Dapur umum segera kita bangun kerja sama dengan Dinas Sosial Agam untuk kebutuhan makan korban," katanya.

Ia menambahkan ratusan warga Nagari Malampah itu mengungsi ke Salareh Aia guna menghindari dampak dari gempa bumi, berupa banjir bandang atau longsor susulan. Hal itu, mengingat daerah tersebut dilanda banjir bandang setelah gempa.

"Sungai di daerah itu sudah kering, sehingga warga ketakutan dan mengungsi ke daerah kita dalam mengatasi korban jiwa apabila ada banjir bandang susulan," ungkap dia.

Lutfi mengakui sebagian besar rumah mereka juga mengalami rusak berat dan tidak bisa ditempati mereka.

Hal itu, berdasarkan keterangan dari korban dan hasil kunjungan yang dilakukan ke Nagari Malampah, Kecamatan Tigo Nagari, Kabupaten Pasaman.

EDITOR

Winarko

loading...




Komentar


Berita Terkait