#LAMPUNG#BERITATANGGAMUS

Polisi Identifikasi Korban Perahu Terbalik di Teluk Semangka 

Polisi Identifikasi Korban Perahu Terbalik di Teluk Semangka 
Identifikasi korban kecelakaan terbaliknya perahu nelayan di perairan Teluk Semaka, Kabupaten Tanggamus. (Dok Humas)


Kota Agung (Lampost.co) - Polsek Kota Agung dan Polair identifikasi korban kecelakaan terbaliknya perahu nelayan di perairan Teluk Semangka, Kabupaten Tanggamus. 

Hasil identifikasi, tidak ada korban jiwa dalam peristiwa tersebut dan kondisi saat dievakuasi, dua nelayan yang menjadi awak perahu tersebut dalam keadaan sehat.

Kapolsek Kota Agung Polres Tanggamus AKP Muji Harjono, SE., mengatakan, kedua nelayan tersebut merupakan warga Kecamatan Kota Agung, Tanggamus bernama Setiawan alias Ujang (39) dan Suyanto (45)

"Setiawan merupakan warga Rt 05 Kelurahan Baros, untuk Suyanto warga Way Taman Kelurahan Pasar Madang," kata AKP Muji Harjono, Selasa 9 Februari 2021.

Kapolsek menjelaskan, kronologis kecelakaan laut tersebut, terjadi pada Senin, 8 Februari 2021 pukul 15.20 WIB, dengan jenis perahu pancing jenis katir. Terbaliknya perahu, disebabkan terjadi angin barat kencang.

Menurut data Security Pos II Pertamina, kecepatan angin mencapai 49.0 Knot, bahwa sekitar pukul 16.15 WIB Pos II, menerima informasi dari Tagboat Amazon Harbour adanya perahu pancing jenis katir terbalik dengan 2 orang awak perahu dititik koordinat 5°33.784'S 104°38.203'E Informasi tersebut diteruskan ke pangkalan kapal polisi C3 XXV-1011 Kota Agung. 

"Keterangan dari pihak tagboat Amazon kedua nelayan pancing tersebut berhasil dievakuasi dan dinaikkan ke atas kapal tagboat dengan selamat," jelasnya.

Kapolsek menambahkan setelah dilakukan evakuasi ke darat melalui Dermaga II Kota agung dengan menggunakan servis boat, kedua awak perahu diperbolehkan pulang ke kediaman. "Kemarin kedua nelayan langsung pulang ke kediaman," tandasnya.

Sementara itu, menurut Kapos Polair Kota Agung Bripka Darwanto, kondisi perahu dalam keadaan patah katir namun masih dapat mengambang guna penarikan.

"Untuk perahu sementara masih ada di tengah, sedang dalam proses penarikan dengan hati-hati, sebab dikhawatirkan pecah," kata Bripka Darwanto.

 

EDITOR

Wandi Barboy

loading...




Komentar


Berita Terkait