#saham#judionline#metro

Pemerintah dan TPI Kolaborasi Tekan Kasus Judi Online di Metro

Pemerintah dan TPI Kolaborasi Tekan Kasus Judi Online di Metro
Wali Kota Metro Wahdi Sirajuddin berharap, dengan diresmikannya Trader Cafe ini dapat menjadi wadah masyarakat sehingga dapat menekan judi online ataupun sejenisnya di Bumi Sai Wawai. (Foto:Lampost.co/Bambang Pamungkas)


Metro (Lampost.co)--Trader Peduli Indonesia (TPI) membuka wadah bagi masyarakat yang ingin belajar trading forex. TPI mendirikan Trader Cafe di Jalan Pattimura, Kelurahan Banjar Sari, Kecamatan Metro Utara. 

Dibukanya Trader Cafe tersebut bermaksud sebagai tempat sharing bagi masyarakat Bumi Sai Wawai yang merasa kebingungan soal pemahaman Trader. 

Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) TPI, Dicky Kusuma Wardhana, mengatakan Kota Metro saat ini tidak baik-baik saja. Itu dilihat dari banyaknya pengguna gadget yang tidak bijak.

"Trader Cafe dibuat untuk membuka peluang bagi warga Metro yang sekarang misal main judi. Di Trader ini, ada alternatif yang halal, dan kami akan fasilitasi bekal ilmunya. Ngapain maen slot, maen togel, dan judi lainnya yang haram, karena di sini jelas halal," katanya usai Grand Opening Trader Cafe, Minggu, 7 November 2021. 

Dicky menjelaskan, legalitas halal tersebut terdapat pada Peraturan MUI Nomor 28 tahun 2002 yang menyatakan trading forex itu halal. Ia juga mengapresiasi Pemkot atas dukungan yang diberikan kepada TPI.

"Ya, kami cukup apresiasi karena pemkot setempat mengakui TPI dan mendukung kegiatan yang kami adakan. Karena kami juga ada kegiatan tiap hari untuk memberi makan bagi yang membutuhkan 100 kotak sehari," ujarnya.

Dicky mengaku siap menjadi garda terdepan mendukung pemerintah, dengan catatan itu baik untuk masyarakat. 

"Tapi kalau tidak baik, kami juga counter ya. Kami akan di depan," tegasnya.

Untuk jadwal seminar tersebut akan dilaksanakan pada setiap malam Selasa dan malam Kamis di Trader Cafe. Seminar tersebut merupakan kegiatan rutin dan gratis. 

"Itu kami adakan rutin dan gratis tanpa biaya apapun. Siapin mental kita akan belajar bersama. Tak ada masa tenggangnya. Artinya dilakukan berkelanjutan rutin. Karena ilmu trading forex itu nggak sedikit. Kita membaca analisa, fundamental perkembangan dunia seperti apa," pungkas Dicky.

Kesempatan sama, Wali Kota Metro Wahdi Siradjuddin mendukung adanya program yang dilakukan oleh TPI tersebut.

"Pemerintah sangat mendukung. Sangat mendukung tentunya. Kegiatannya sudah kita lihat ya. Salah satunya yang kita lihat kegiatan trader itu adalah penyemprotan disinfektan kemudian ada kegiatan-kegiatan untuk meningkatkan ekonomi tentunya," ujar Wahdi.

Ia berharap adanya Trader Cafe, masyarakat dapat berkumpul di situ dan menjadikan tempat tersebut untuk hal yang produktif.

EDITOR

Sri Agustina


loading...



Komentar


Berita Terkait