#PANCASILA#PENDIDIKAN#BERITALAMPUNG

Milenial Harus Pahami Pancasila Sebagai Identitas Bangsa

Milenial Harus Pahami Pancasila Sebagai Identitas Bangsa
Ilustrasi Garuda Pancasila. Antara/Irfan Anshori


 Bandar Lampung (Lampost.co) -- Dosen Pancasila dan Pendidikan Kewarganegaraan (PKN) Universitas Lampung berharap peringatan Hari Kelahiran Pancasila pada 1 Juni dijadikan keseharian dan menerapkan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan sehari-hari.

"Masyarakat dan khususnya anak muda harus tahu, bahwa Pancasila itu artinya ada lima sila dan mereka terikat tak bisa terpisahkan. Jadi, bagaimanapun terapkan semua sila tanpa terkecuali di kehidupan sehari-hari," kata Dosen Pancasila dan PKN Unila, Ana Mentari, melalui telepon, Minggu, 30 Mei 2021. 

Menurutnya, milenial tidak boleh melihat Pancasila hanya sebatas ornamen saja sehingga dengan mudah ideologi asing masuk ke Indonesia.

"Pancasila sebagai momentum mengingat kembali bahwa sesungguhnya Pancasila merupakan kristalisasi peradaban nilai luhur bangsa. Hal ini jangan sampai di campur aduk dengan ideologi lain," jelasnya. 

Menurutnya, peran pendidikan tidak hanya di dunia formal, namun perlu ada sinergi antara sekolah/ perguruan tinggi, keluarga, dan masyarakat untuk memahami dan menanamkan Pancasila.

"Tak bisa mengarah satu lembaga saja, jangan keluarga acuh tak acuh, karena keluarga juga harus mengawasi anak proses tumbuh kembang di rumah jangan sampai mengarah ke hal negatif," ujarnya. 

Ana menambahkan pemuda dan masyarakat harus menjadikan Pancasila sebagai nilai bangsa yang tak bisa ditukar atau ditawar. Sehingga hal ini akan memberikan contoh yang baik bagi penerus bangsa. 

"Terkhusus anak muda, harapan saya untuk dapat terus eksplorasi dan mengasah kreativitas untuk berinovasi, jangan menutup diri. Harapan saya untuk generasi muda terus berkembang dan buat bangga Indonesia," tegasnya.

EDITOR

Wandi Barboy

loading...




Komentar


Berita Terkait