#ketupat#filosofi#pengakuansalah

Ketupat Saat Lebaran Memiliki Filosofi yang Dalam

Ketupat Saat Lebaran Memiliki Filosofi yang Dalam
Kulit ketupat yang akan diisi beras. (Foto:Dok)


Jakarta (Lampost.co)--Ketupat, opor ayam, dan rendang, menjadi menu utama saat Lebaran di Indonesia. Tanpa ketupat, Lebaran kurang afdal bagi sejumlah warga, terutama masyarakat Jawa.

Dikutip dari Oase.id, kupat atau ketupat merupakan simbol perayaan Hari Raya Islam di Jawa sejak masa pemerintahan Demak pada awal abad ke-15. Tradisi lebaran ketupat, atau biasa disebut Syawalan di kalangan masyarakat Jawa tidak lepas dari peran salah satu Walisongo, Sunan Kalijaga.
 
Sunan Kalijaga memperkenalkan dua istilah dalam tradisi ini. Pertama, bakda lebaran, yang merupakan tradisi silaturahmi dan bermaaf-maafan setelah salat Idulfitri. Kedua, bakda ketupat yang berarti perayaan satu minggu setelahnya. Perayaan setelah menjalankan puasa sunah enam hari pada bulan Syawal.

Jika dikupas, filosofi ketupat atau kupat berasal dari bahasa Jawa yang berarti ‘Ngaku lepat’ atau mengaku bersalah. Lalu, daunnya disebut Janur, ‘Jatining nur’ atau hati nurani. Sementara beras (isi ketupat) melambangkan nafsu dunia.

Selanjutnya, anyaman janur mengartikan kompleksitas masyarakat Jawa yang harus dilekatkan dengan tali silaturhami. Lalu, mengapa bentuk ketupat identik seperti kiblat? Sejumlah literatur menyebut bentuk ini sebagai 'kiblat papat' (empat mata angin) dan ‘Limo pancer’ yang berarti arah kiblat.
 
Makna ketupat ini memiliki filosofi yang berbeda-beda pula. Dapat ditarik benang merahnya, bahwa ketupat melambangkan nafsu dunia yang dibungkus dengan hati nurani. Juga, diyakini sebagai demitologisasi dan desakralisasi Dewi Sri yang dimuliakan sejak masa kerajaan kuno Majapahit dan Pajajaran.

EDITOR

Sri Agustina

loading...




Komentar


Berita Terkait