#JOKOWI

Jokowi Perintahkan Menterinya Buat Peta Jalan Industri Sorgum hingga 2024

Jokowi Perintahkan Menterinya Buat Peta Jalan Industri Sorgum hingga 2024
Presiden Joko Widodo tinjau lahan sorgum di NTT. Foto: BPMI Setpres/Agus Suparto


Jakarta(Lampost.co) --  Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dan jajaran menteri di bawahnya membuat peta jalan industri sorgum hingga 2024. Langkah tersebut perlu dilakukan agar pengembangan bahan pangan alternatif pengganti gandum itu bisa lebih terarah dan memberikan hasil yang maksimal.
 
"Bapak Presiden meminta agar dibuatkan peta jalan (roadmap) produksi dan industri hilir sorgum sampai 2024. Tadi kami laporkan kondisi terkini dan target sasaran ke depan," ujar Airlangga selepas mengikuti rapat terbatas di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis, 4 Agustus 2022.
 
Saat ini, dengan total luas tanam 4.355 hektare yang tersebar di enam provinsi, jumlah produksi sorgum tercatat 15.243 ton, atau rata-rata 3,36 ton per hektare. Hingga akhir tahun, pemerintah memproyeksikan bisa menambah luas lahan hingga mencapai 15 ribu hektare.

"Bapak Presiden meminta diproritaskan untuk daerah Waingapu, Nusa Tenggara Barat yang kemarin sudah dilihat beliau," tuturnya.
 
Ia mengatakan pemerintah menargetkan bisa membuka lahan baru seluas 115 ribu hektare pada 2023. Kemudian, akan ada tambahan lagi 154 ribu hektare di 2024.

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan beserta Kementerian Pertanian diperintahkan untuk berkolaborasi menyiapkan lahan-lahan tersebut. Rencana besar untuk sorgum disiapkan lantaran pemerintah melihat ada peluang yang begitu besar di sektor tersebut.
 
Airlangga menyebut, saat ini, harga komoditas itu menyentuh Rp3.500 per kilogram. Dengan produksi 3,5 ton per hektare, nilai yang dihasilkan bisa mencapai Rp12,5 juta. Sementara, biaya produksi hanya Rp8,4 juta. Nilai jual yang lebih besar bahkan bisa dicapai jika sorgum diolah menjadi produk jadi atau setengah jadi.
 
Presiden Jokowi sejak lama berambisi menjadikan Indonesia sebagai salah satu negara penghasil sorgum tebesar di dunia. Target tersebut harus bisa dicapai agar Tanah Air bisa melepaskan diri dari ketergantungan akan gandum yang sejatinya sulit dikembangkan di dalam negeri.
 
Gandum menjadi salah satu komoditas yang harganya terus menanjak. Pasalnya, negara-negara produsen mulai menyetop penjualan ke luar negeri demi memenuhi kebutuhan masing-masing.
 
"Dengan demikian kita harus mengembangkan tanaman pengganti dari gandum dan jawabannya adalah sorgum. Indonesia tentu punya beberapa alternatif lain sepertu sagu dan singkong. Bapak Presiden meminta semua dipersiapkan sehingga kita punya subtitusi dan diversifikasi dari produk tersebut," jelas dia.
 

EDITOR

Wandi Barboy


loading...



Komentar


Berita Terkait