#Jokowi#BenciProdukAsing

Jokowi: Ngomong Benci Produk Asing Saja Ramai

Jokowi: Ngomong Benci Produk Asing Saja Ramai
Presiden Joko Widodo berolahraga dengan sepeda merek lokal di kawasan Istana Bogor, Jawa Barat, Sabtu, 22 Agustus 2020. Foto: Istimewa


Jakarta (Lampost.co) -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) heran ajakannya agar publik membenci produk luar negeri menjadi viral. Seruan itu sejatinya bertujuan meningkatkan kecintaan terhadap produk dalam negeri. 

"Saya ngomong benci produk asing gitu saja ramai," kata Jokowi di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Jumat, 5 Maret 2021.

Baca juga: Mendag Beberkan Alasan Jokowi Sebut Benci Produk Asing

Menurut dia, tidak suka dengan produk asing wajar-wajar saja. Hal ini untuk menunjukkan loyalitas konsumen terhadap produk-produk dalam negeri. 

"Memang ada syarat-syaratnya, kalau harga kompetitif tentu saja, kalau kualitasnya baik tentu saja. Ini dari sisi produsen harus terus memperbaiki kualitasnya, kemasan, desainnya agar bisa mengikuti tren," ujar dia. 

Kepala Negara mencontohkan salah satu produk dalam negeri yang sudah menjadi unggulan, yaitu bijih plastik dan serat rayon. Pengusaha sempat mengutamakan impor dua komoditas itu . 

"Kita senang kalau misalnya dulu impor serat rayon, bijih plastik, sekarang sudah diproduksi di dalam negeri," ungkap dia. 

Kepala Negara menyerukan agar publik menjauhi produk luar negeri dalam Rapat Koordinasi Nasional Kementerian Perdagangan. Ajakan ini untuk menumbuhkan loyalitas masyarakat terhadap produk bangsa sendiri.

"Gaungkan ajakan untuk cinta produk sendiri. Gaungkan juga benci produk luar negeri. Jadi, bukan hanya cinta melainkan juga benci," ujar Jokowi di Istana Negara, Kamis, 4 Maret 2021.

Selama ini, ia melihat sering kali produk dalam negeri kalah bersaing dengan produk impor. Dari segi kualitas, barang-barang buatan anak bangsa sejatinya sudah amat baik.

"Jangan sampai ruang depan, lokasi-lokasi strategis, terus diisi oleh brand-brand dari luar negeri. Ini harus mulai digeser. Geser mereka ke tempat yang tidak strategis. Lokasi yang strategis diberikan untuk brand lokal," tegas Jokowi.

EDITOR

Winarko

loading...




Komentar


Berita Terkait