#euro2020#bola

Italia Juara Euro 2020 Lewat Drama Adu Penalti

Italia Juara Euro 2020 Lewat Drama Adu Penalti
Selebrasi timnas Italia usai menang adu penalti. Instagram Euro 2020.


London (Lampost.co) -- Tim nasional Italia berhasil menjuarai Euro 2020 usai mengalahkan Inggris lewat adu penalti 3-2 (1-1) di Stadion Wembley, London, Senin, 12 Juli 2021, dini hari WIB.

Laga final Euro 2020 harus dilanjutkan ke babak tambahan waktu setelah tim nasional Italia mencetak gol balasan dan mengimbangi Inggris 1-1 hingga waktu normal berakhir.

Dengan skor imbang di waktu normal, ini jadi final Euro ketujuh yang harus dilanjutkan ke babak tambahan waktu setelah 1960, 1968, 1976, 1996, 2000 dan 2016.

Statistik laman resmi UEFA mencatat, Italia tampil mendominasi hingga 63 persen penguasaan bola sepanjang waktu normal. Namun, sentuhan akhir di lini depan tidak cukup efisien untuk meraih kemenangan saat peluit tanda babak kedua berakhir.

Italia juga unggul agresivitas dengan melepaskan 15 percobaan tembakan yang empat di antaranya memaksa kiper Jordan Pickford melakukan penyelamatan.

Sebaliknya tuan rumah, di luar gol cepat Shaw, relatif kesulitan menciptakan serangan berbahaya dan hanya membukukan empat percobaan tembakan sepanjang waktu normal.

Shaw membawa Inggris memimpin lewat golnya pada menit pertama dan 57 detik, yang memecahkan rekor gol tercepat final Euro. Memanfaatkan umpan silang kiriman Kieran Trippier untuk memperdaya kiper Gianluigi Donnarumma.

Namun sejak itu, Inggris lebih banyak berada di bawah tekanan Italia yang sayangnya juga gagal menyamakan kedudukan hingga turun minum setelah peluang bagus tembakan Ciro Immobile bisa dihadang John Stones dan sambaran bola muntah dari jarak jauh Marco Verratti mudah saja dijinakkan Pickford.

Publik Wembley berteriak menuntut hadiah tendangan penalti ketika Raheem Sterling jatuh di depan gawang Italia. Di bawah tekanan Bonucci dan Giorgio Chiellini, tapi wasit Bjorn Kuipers mengabaikannya.

Semenjak Roberto Mancini memasukkan Domenico Berardi dan Bryan Cristante, membuat Federico Chiesa pindah beroperasi ke sayap kiri, permainan Italia tampak semakin berbahaya.

Hingga akhirnya pada menit ke-67, kemelut di muka gawang Inggris hasil situasi sepak pojok berhasil diakhiri Bonucci untuk membawa Italia menyamakan kedudukan.

Gareth Southgate menanggalkan skema tiga bek dan memasukkan Bukayo Saka menggantikan Trippier serta menarik keluar Declan Rice digantikan Jordan Henderson yang kini bertugas melapisi bek-bek sayap Inggris.

Inggris sempat punya peluang ketika Saka nyaris lolos dalam situasi serangan balik, tapi talenta Arsenal itu ditarik jatuh Chiellini di dekat garis tengah membuat kapten Italia diganjar kartu kuning.

Insiden itu menutup enam menit injury time yang mengakhiri babak kedua masih dengan kedudukan imbang 1-1.

Inggris tengah memburu trofi Euro pertama mereka dalam penampilan final perdana di turnamen tersebut. Sekaligus menandai pertama kali kembali main di final setelah juara Piala Dunia 1966.

Sedangkan Italia berusaha menambah koleksi trofi Henri Delauney yang sudah dimiliki pada 1968. Namun, dalam dua penampilan terakhir di final Euro mereka selalu berakhir jadi runner-up pada 2002 dan 2012.

 

EDITOR

Effran Kurniawan

loading...




Komentar


Berita Terkait