#internasional#beritainternasional

Israel Gunakan Drone Buru Pemimpin Hamas

Israel Gunakan Drone Buru Pemimpin Hamas
Drone mulai digunakan Israel memburu Hamas di Gaza. Foto: Denver Post.


Gaza (Lampost.co) -- Ketika tembakan roket melintasi perbatasan Israel-Gaza mendominasi gelombang udara pada Mei, pasukan pertahanan israel (IDF) diam-diam mengerahkan kawanan drone. Drone itu ditujukan untuk memburu target tertentu di dalam Hamas yang diduga mendalangi serangan terhadap negara tersebut.

“Meskipun drone atau pesawat tak berawak menjadi semakin umum di zona konflik di seluruh dunia, IDF memanfaatkan drone dari ranah fiksi ilmiah dan menggunakannya untuk melengkapi serangan udara di Gaza pada pertengahan Mei,” sebut laporan dari New Scientist, seperti dikutip IBT, Rabu 7 Juli 2021.

“Tidak seperti drone tak berawak yang biasanya dioperasikan dari jarak jauh oleh individu, drone ini beroperasi sebagai entitas jaringan tunggal yang dijalankan pada Artificial Intelligence,” imbuh laporan itu.

Penggunaan kawanan drone didalilkan oleh ahli strategi militer. Namun, penyebarannya di medan perang kehidupan nyata sejauh ini tidak diketahui, sampai Israel melakukannya.

IDF melakukan serangan udara dan tembakan artileri ke sasaran di Gaza termasuk bangunan tempat mereka mengatakan roket ditembakkan.

Jauh dari kebisingan dan kemarahan pertempuran yang memenuhi layar televisi di seluruh dunia, IDF juga menggunakan kawanan drone untuk mencari, mengidentifikasi dan menyerang pejuang Hamas yang bertanggung jawab atas serangan roket. Ini mungkin pertama kalinya teknologi ini digunakan dalam pertempuran.

Kawanan drone cukup tangguh untuk terus terbang dan menjalankan misi bahkan jika mereka kehilangan beberapa drone individu. Sistem ini didukung pembelajaran mesin yang menyisir kumpulan data besar yang dikumpulkan dari satelit, drone pengintai, kendaraan udara, dan unit darat untuk mengidentifikasi target dan menghancurkannya.

"Sistem yang digunakan dalam kasus ini mungkin jauh dari gerombolan besar yang dinamis dan cerdas yang suatu hari nanti dapat memiliki efek yang sangat mengganggu pada peperangan," kata Arthur Holland dari United Nations Institute for Disarmament Research kepada New Scientist.

“Tetapi jika dikonfirmasi, mereka tentu saja meningkatkan pertumbuhan otonomi dan kolaborasi mesin-ke-mesin dalam peperangan,” tegas Holland

Kemajuan pesat dalam beberapa tahun terakhir dalam teknologi drone dan AI membuat kawanan tidak hanya layak tetapi juga masa depan perang udara. “Dengan mengintegrasikan teknologi drone yang ada, menjadi mungkin untuk mengembangkan senjata swarm dengan ratusan drone yang mengintegrasikan tindakan mereka menggunakan perilaku yang muncul,” bunyi laporan Angkatan Udara AS.

Forbes menyebutkan, faktanya, negara-negara seperti Rusia, Tiongkok, Prancis, Inggris, dan AS sedang meningkatkan dan mengembangkan teknologi kawanan drone mereka.

Sementara Interesting Engineering melaporkan, IDF sebelumnya menggunakan AI dan superkomputer untuk mengidentifikasi lokasi aktivitas Hamas dan merencanakan serangan untuk menghilangkan keuntungan strategis apa pun.

Human Rights Watch yang menjalankan kampanye melawan senjata otonom yang disebut 'Stop Killer Robots' mengatakan “ada keraguan serius bahwa senjata yang sepenuhnya otonom akan mampu memenuhi standar hukum humaniter internasional martabat."

IDF belum merilis secara spesifik tentang kawanan drone otonom yang menyerang target Hamas.

 

EDITOR

Effran Kurniawan

loading...




Komentar


Berita Terkait