#pln#advetorial

Investasi Rp8 Miliar, PLN UID Lampung Nyalakan Listrik 6 Desa di Tanggamus

Investasi Rp8 Miliar, PLN UID Lampung Nyalakan Listrik 6 Desa di Tanggamus
Warga Desa/Pekon Margomulyo Kecamatan Semaka, Kabupaten Tanggamus, yang bersebelahan dengan TNBBS, akhirnya kini bisa menikmati listrik. Dok


Bandar Lampung (Lampost.co) -- Kabut tebal menyelimuti perbukitan yang bersebelahan dengan Taman Nasional Bukit Barisan (TNBBS) Lampung menambah kesan sejuk pagi itu. Sesekali terlihat aktivitas warga membawa hasil kebun yang diangkut dengan sepeda motor melintasi satu-satunya akses jalan tanah yang rusak dan berlumpur saat menuju desa itu.

 

Kondisi itu sudah biasa dialami oleh warga yang berdiam di Desa/Pekon Margomulyo Kecamatan Semaka, Kabupaten Tanggamus, yang mayoritas penduduknya berprofesi sebagai pekebun.

Sarjono (47), warga Pekon Margomulyo menceritakan yang sama tentang pengalamannya menggunakan lampu teplok saat malam hari.

“Kami pakai penerangan hanya malam hari, hanya untuk anak-anak belajar dan mengaji, itupun hanya pakai lampu teplok, susah pokoknya. Dengan adanya listrik PLN ini, membuat anak-anak kami belajar dengan nyaman,” ujar bapak yang memiliki dua orang putra ini.

Sementara Kepala Desa/Pekon Margomulyo, Kecamatan Semaka, Tugino (49), mengaku sudah menetap di sana sejak masih berusia lima tahun. Kesederhanaan sudah tertanam sejak dia kecil. Bahkan hampir seumur hidupnya dia belum menikmati kebahagiaan memiliki penerangan listrik dirumahnya. Dia bersama istri dan anak-anaknya, hidupnya harus prihatin selama puluhan tahun di desa itu tanpa penerangan listrik PLN.

 “Waktu itu kalau anak-anak belajar malam hari cuma pakai lampu teplok, sekarang mencari minyak tanah sudah langka. Setelah masuknya listrik PLN ke pekon kami ini, anak-anak dapat belajar dengan nyaman dan juga warga kami yang tergabung dalam kelompok tani dapat mengembangkan usaha roasting kopi, dengan beralih ke listrik PLN karena sebelumnya menggunakan genset,” papar Tugino.

Bukan hanya Sarjono dan Tugino, bahkan semua warga setempat menghadapi kendala yang sama yaitu belum adanya penerangan listrik yang layak. Tugino menceritakan bahwa pada 2016 Desa Margomulyo pernah mendapatkan bantuan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) dari pemerintah.

Namun, pada 2019 PLTS sudah tidak digunakan karena ada beberapa komponen serta jaringan listrik yang mengalami kerusakan dan harganya mahal, sehingga warga tidak mampu untuk memperbaikinya. Dari kondisi itulah keprihatinan warga kembali dirasakan karna ketiadaan penerangan listrik.

Semangat dan optimisme yang tinggi, PLN UID Lampung hadir membantu masyarakat untuk memenuhi kebutuhan infrastuktur kelistrikan. Berkat kerjasama seluruh stakeholder, jaringan listrik yang dibangun PLN UID Lampung melalui Unit Pelaksana Proyek Kelistrikan (UPPK) Lampung secara resmi dinyalakan dan dioperasikan pada Rabu, 16 Juni 2021. Prosesi penyalaan listrik di Desa Margomulyo itu dihadiri Bupati Tanggamus, Dewi Handajani.

Penyalaan listrik ini berbarengan dengan lima desa/pekon lainnya yakni Pekon Umbar Kecamatan Klumbayan, Pekon Way Rilau Kecamatan Cukuh Balak, Pekon Teratas Kecamatan Kota Agung, Pekon Tanjung Agung Kecamatan Pugung, dan Pekon Sanggi Unggak Kecamatan Bandar Negeri Semuong.

Dalam sambutannya, Dewi Handajani menyampaikan apresiasi dan mengucapkan terimakasih atas perjuangan PLN UID Lampung dalam melistriki desa-desa yang belum berlistrik di Kabupaten yang dipimpinnya. Pemkab setempat siap memberikan dukungan penuh kepada PLN terkait penuntasan rasio elektrifikasi yang akan dijalankan di wilayahnya.

“Beberapa waktu lalu kita telah melakukan kegiatan yang sama di Kecamatan Pematangsawa. Hari ini, di Pekon Margomulyo Kecamatan Semaka serta lima pekon lainnya resmi dinyalakan,” papar Bunda Dewi sapaan akrab Bupati Tanggamus itu.

Sementara, Senior Manager Keuangan, Komunikasi dan Umum PLN UID Lampung, Mimin Milasari yang mewakili General Manager PLN UID Lampung pada sambutannya menyampaikan bahwa banyak kendala yang dihadapi PLN dalam perjuangan melistriki pelosok negeri salah satunya ketersediaan infrastruktur jalan. Oleh karenanya, PLN tidak dapat bekerja sendiri, butuh kerjasama seluruh stakeholder dalam menyukseskan seratus persen elektrifikasi di Lampung.

Pembangunan infrastruktur kelistrikan PLN di enam desa di Kabupaten Tanggamus itu memakan biaya investasi yang besar hingga Rp8 miliar lebih. Namun, PLN UID Lampung tetap membuktikan komitmennya untuk melistriki hingga ke seluruh pelosok Provinsi Lampung walaupun masih dalam kondisi pandemi covid-19 ini.

“Hari ini adalah bukti komitmen PLN menerangi pelosok negeri, harapannya memiliki manfaat yang besar bagi kesejahteraan masyarakat terutama pendidikan dan perekonomian masyarakat,” tutup Mimin Milasari.

EDITOR

Winarko

loading...




Komentar


Berita Terkait