#KPK

Gubernur Arinal Berharap Roadshow Bus KPK 2022 Menumbuhkan dan Menjaga Integritas

Gubernur Arinal Berharap Roadshow Bus KPK 2022 Menumbuhkan dan Menjaga Integritas
Gubernur Lampung Arinal Junaidi, Wali Kota Bandar Lampung Eva Dwiana, dan Deputi Bidang Pendidikan dan Peran Serta Masyarakat KPK Wawan Wardiana meninjau karya pelajar tentang Antikorupsi.


Bandar Lampung (Lampost.co) -- Gubernur Lampung Arinal Djunaidi menghadiri acara pembukaan Roadshow Bus KPK 2022 dengan tema 'Jelajah Negeri Bangun Antikorupsi' di halaman parkir Mall Transmart, Bandar Lampung, Jumat, 23 September 2022.

Dalam sambutannya, Gubernur Lampung Arinal Djunaidi menyampaikan apresiasi serta terimakasih atas inisiatif tim KPK dalam hal pelaksanaan program Roadshow Bus KPK 2022. Provinsi Lampung merupakan provinsi kedua yang berkolaborasi dalam pelaksanaan program kegiatan itu.

Gubernur Arinal juga menyampaikan dukungannya atas terselenggaranya acara itu. Dia mengharapkan kegiatan itu dapat memberikan manfaat yang seluas-luasnya berupa menumbuhkan dan menjaga integritas dan peningkatan akhlak dilingkungan terkecil untuk melakukan pencegahan korupsi.

Berkaitan dengan hal pencegahan korupsi dan pendidikan peran serta masyarakat dalam kampanye antikorupsi, Pemerintah Provinsi Lampung terus berkomitmen melakukan upaya melalui implementasi pendidikan antikorupsi sejak dini untuk dilaksanakan kepada peserta didik (siswa) pada sektor pendidikan formal di Satuan pendidikan menengah yang diatur dalam Peraturan Gubernur Lampung nomor 35 tahun 2019 tentang Implementasi Pendidikan anti korupsi di Provinsi Lampung.

Tim KPK RI juga telah melakukan pendampingan kepada Pemerintah Daerah dengan kegiatan Monitoring Center for Prevention (MCP) yang mengimplementasikan 8 (delapan) area intervensi program pencegahan korupsi melalui rencana aksi terukur.

Capaian Progress MCP Pemerintah Provinsi Lampung pada 2021 senilai 91,79%. Selain MCP, Tim KPK RI juga berupaya melakukan tindakan pencegahan korupsi melalui pelaksanaan Survei Penilaian Integritas (SPI). Nilai SPI Provinsi Lampung pada 2021 sebesar 68,31%, dan diharapkan nilai SPI ini akan terus meningkat kedepannya.

Diakhir sambutannya, Gubernur Arinal juga menyampaikan bahwa program yang diinisiasi oleh KPK merupakan salah satu upaya pencegahan korupsi dengan mengajak publik untuk turut serta secara bersama-sama dalam menyebarkan program pencegahan korupsi yang ditunjukkan melalui partisipasi aktif masyarakat atau stakeholder seperti mempublikasikan program pencegahan korupsi. Menghadirkan KPK ditengah masyarakat serta kolaborasi dan sinergi pemangku kepentingan dalam membumikan budaya anti korupsi.

Dalam kesempatan tersebut,  Deputi Bidang Pendidikan dan Peran Serta Masyarakat KPK RI Wawan Wardiana menyampaikan bahwa KPK membutuhkan dukungan masyarakat dalam memberantas korupsi. "KPK tidak mungkin memberantas korupsi sendiri, peran serta masyarakat sesuai dengan kapasitas dan kompetensi masing - masing akan sangat dibutuhkan dalam kolaborasi dan kerjasama dalam pemberantasan tindak pidana korupsi," kata dia.

EDITOR

Deni Zulniyadi


loading...



Komentar


Berita Terkait