#pemerasan#hukum#oknumwartawan

Dua Anggota PWI Lampung Terjerat Kasus Pemerasan Mengundurkan Diri

Dua Anggota PWI Lampung Terjerat Kasus Pemerasan Mengundurkan Diri
Surat pengunduran diri kedua tersangka pemerasan dari kepengurusan PWI Lampung. (Foto:Dok.)


Bandar Lampung (Lampost.co)--Pascaditetapkan sebagai tersangka kasus pemerasan oknum wartawan terhadap salah satu pejabat di lingkungan Dinas BMBK Lampung, dua oknum wartawan mengundurkan diri dari kepengurusan Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Lampung.

Pengunduran diri itu tertuang dalam dua surat yang ditujukan kepada Ketua Umum PWI Pusat di Jakarta, dan ditandatangani di atas materi 10.000 oleh kedua wartawan tersebut. Kedua surat pengunduran diri itu dibuat di Bandar Lampung, 19 Agustus 2022.

Berita terkait:Tiga Wartawan Ditetapkan Tersangka Kasus Pemerasan ASN Provinsi Lampung

Baca Juga:  5 Wartawan di Lampung Ditangkap Diduga Peras Sekdis BMBK Provinsi

Dua surat itu masing-masing dibuat dan ditandatangani oleh Juniardi yang sebelumnya menjabat sebagai Wakil Ketua Bidang Pembelaan Wartawan. Dan Gandi Yusnadi, sebagai anggota PWI Lampung pada Sabtu, 20 Agustus 2022.

"Saya yang bertandatangan di bawah ini menyatakan mengundurkan diri sebagai pengurus PWI Provinsi Lampung dan sebagai anggota PWI. Demikian pengunduran diri ini saya buat dengan sebenarnya dan untuk dapat digunakan sebagaimana mestinya," isi dalam surat tersebut.

Sementara itu Ketua Dewan Kehormatan PWI Lampung, Iskandar Zulkarnain mengapresiasi sikap yang diambil oleh kedua pengurus dan anggota PWI tersebut.

"Saya apresiasi karena keduanya sangat  berani mengambil sikap secara gentle untuk mengundurkan diri dari kepengurusan PWI,, sekaligus menjaga muruwah profesi pers," ujarnya.

Iskandar berharap kedepannya para pengurus dan anggota PWI Lampung dapat menjalankan tugasnya sesuai dengan aturan dan Undang-Undang yang berlaku.

"Kedepannya ini agar menjadi pembelajaran, supaya tidak ada lagi kejadian serupa yang terjadi. Para anggota dan pengurus, bahkan rekan-rekan wartawan agar tidak melanggar aturan yang ada," kata dia.

Sebelumnya diberitakan, Satreskrim Polresta Bandar Lampung, telah menetapkan tiga oknum wartawan sebagai tersangka pemerasan terhadap ASN Provinsi Lampung. Ketiganya yakni JI (48), GY (43) dan AI (49), pada, Sabtu, 20 Agustus 2022.

Ketiga tersangka dikenakan pasal 368 ayat (1) KUHP sub pasal 369 ayat (1) KUHP jo pasal 56, 56 KUHP. Dengan ancaman maksimal 9 tahun penjara.

EDITOR

Sri Agustina


loading...



Komentar


Berita Terkait