#rerie#lestarimoerdijat

Disertasi Wakil Ketua MPR Jelaskan Peran Kepemimpinan Kuat dan Penuh Kasih dalam Menghadapi Situasi Kompleks

Disertasi Wakil Ketua MPR Jelaskan Peran Kepemimpinan Kuat dan Penuh Kasih dalam Menghadapi Situasi Kompleks
Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat, dalam sidang terbuka promosi Doktor Ilmu Manajemen, secara daring yang digelar Universitas Pelita Harapan, pada Jumat, 3 September 2021. Dok pribadi


Jakarta (Lampost.co) -- Transformasi pengelolaan organisasi dinamis menciptakan organisasi yang hidup, dan melalui dialektika memiliki kemampuan untuk mendorong terjadinya evolusi dan transformasi.

Demikian kesimpulan disertasi berjudul 'Transformasi Pengelolaan Organisasi di Daerah Pascabencana dan Pascakonflik Studi Kasus Yayasan Sukma dan Sekolah Sukma Bangsa di Aceh' yang disampaikan promovendus Lestari Moerdijat, dalam sidang terbuka promosi Doktor Ilmu Manajemen, secara daring yang digelar Universitas Pelita Harapan, pada Jumat, 3 September 2021. 

Disertasi ini, jelas Lestari yang juga Wakil Ketua MPR, memiliki latar belakang Aceh pascabencana dan pascakonflik. Karena pada 2004, Aceh dihantam gempa bumi dan tsunami.  Di saat yang sama, Aceh masih dalam kondisi darurat sipil (konflik bersenjata) yang memecah masyarakat Aceh menjadi dua kubu yaitu kubu Gerakan Aceh Merdeka dan kubu Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Baca: Rerie Nilai Amendemen UUD 1945 Perlu Melibatkan Seluruh Elemen Bangsa

Dalam sidang terbuka yang dipimpin oleh Rektor Universitas Pelita Harapan, Dr. (Honoris Causa) Jonathan L. Parapak, M.Eng.Sc. itu, hadir pula  Prof. Dr. Hendrawan Supratikno, MBA.(Promotor), Dra. Gracia Shinta S. Ugut., MBA, Ph.D.(Dekan FEB UPH dan Ko-Promotor),  Dr. H. Khoiruddin Bashori, M.Si.(Ko-Promotor), Dr. Ir. Rudy Pramono, M.Si.(Ko-Promotor), Prof. Dr. Komaruddin Hidayat (Oponen Ahli),  Prof. Dr. Bachtiar Aly, MA. (Oponen Ahli), dan Prof. Badri Munir Sukoco, MBA. Ph.D (Oponen Ahli).

Dalam sidang tersebut, Lestari mengungkapkan, learning organization yang dinyatakan sebagai satu-satunya faktor dalam organisasi, ternyata tidak dapat berdiri sendiri dan memerlukan sejumlah faktor lain sebagai daya dorong untuk jalannya organisasi itu.

Dalam kurun waktu 15 tahun, ungkap Rerie, sapaan akrab Lestari, Yayasan Sukma yang memulai kegiatan dengan membangun sekolah di Aceh dan mendapatkan penolakan dari masyarakat, berhasil melembagakan peacebuilding school  yang inklusif, mengembangkan model manajemen konflik berbasis sekolah, menerbitkan jurnal pendidikan dengan akreditasi SINTA 4, menerbitkan puluhan buku karya guru dan siswa dan mengasuh kolom tetap di harian nasional.

Bahkan, tambah Rerie, sekolah tersebut  menghasilkan 30 guru bergelar Master in Teaching Education dari Finland University, menjadi teacher training center bagi sekolah-sekolah lain, hingga kegiatan di luar pendidikan seperti membebaskan sandera Abu Sayaff dan menyelenggarakan kenduri kebangsaan sebagai rekonsiliasi pascapemilu 2019.

Sense of belonging masyarakat pada sekolah yang diberi nama Sekolah Sukma Bangsa itu, jelas Rerie, terbentuk hingga membuat perjanjian serah terima sekolah kepada pemerintah daerah yang sedianya dilakukan di 2018 mengalami perubahan. 

Atas permintaan stakeholder, tambahnya, dibuat addendum di mana Yayasan Sukma tetap menjadi pengelola sekolah sampai batas waktu yang akan disepakati kemudian.

Kerangka konseptual awal penelitian ini, jelas Rerie, menghubungkan Learning Organization, Knowledge Creation, Dynamic Capabilities, Adaptive Resilience, dan Innovation Capacity, dalam studi kasus berganda (jamak) yang menjelaskan keberadaan Yayasan Sukma dan tiga Sekolah Sukma Bangsa sebagai bagian dari organisasi yang integratif, menghasilkan munculnya konsep baru. 

Hal itu, jelas Rerie, terlihat pada kerangka teori akhir (Final Theoretical Framework), bahwa dengan adanya keterhubungan Learning Organization, Knowledge Creation, Dynamic Capabilities, dan Adaptive Resilience, serta ditemukan dua konsep baru yaitu Spiritual Belief (SB) dan Funding Commitment (FC) menghasilkan Innovation Capacity

Empat periodisasi perjalanan Yayasan dan Sekolah Sukma Bangsa sebagai sebuah organisasi, ungkap Rerie, memperlihatkan elaborasi kelima konsep yang diperkuat dengan spiritual belief dan funding commitment, terjadi baik dalam keterkaitan secara parsial, dan/atau keterkaitan secara komprehensif.

Menurut Rerie, hasil penelitian ini perlu dikembangkan dan diuji kembali dengan menggunakan pendekatan kuantitatif. 

Kemudian, tambahnya, perlu ada penelitian serupa di daerah lain yang memiliki latar belakang geografis, dinamika sosial, politik, serta budaya berbeda. 

Implikasi praktisnya, jelas Rerie, bagi organisasi yang berhadapan dengan situasi kompleks, dibutuhkan kepemimpinan yang kuat dan penuh kasih (compassionate leadership) baik di tingkat menengah hingga atas, untuk dapat memobilisasi sumber daya, serta meneguhkan nilai-nilai yang dibangun dalam organisasi. 

Manajemen organisasi, tambah Rerie, selain mengaplikasikan organisasi belajar, penciptaan pengetahuan, kapasitas dinamis, daya tahan tangguh, dan kapasitas inovasi juga harus mampu menganalisis dan mengevaluasi situasi yang terjadi dalam rangka menciptakan budaya baru yang menggabungkan modernitas dan kearifan lokal.

Bagi organisasi atau korporasi yang hendak atau telah melakukan hal serupa (replikasi), menurut Rerie, harus memahami bahwa kecepatan respon, fleksibilitas, kemampuan adaptasi, inovasi, serta komitmen termasuk komitmen finansial dan keyakinan (spiritual belief) menjadi syarat keberlangsungan kegiatan dalam jangka panjang. 

Bagi pemerintah daerah, Rerie berharap, agar dapat mereduksi birokrasi yang memperlambat pengambilan keputusan, mempermudah proses administrasi dan pelayanan publik, dan melaksanakan monitoring.

EDITOR

Sobih AW Adnan

loading...




Komentar


Berita Terkait