ekonomidayabelipandemi

Daya Beli Masyarakat Diprediksi Masih Tertekan Tahun Depan

Daya Beli Masyarakat Diprediksi Masih Tertekan Tahun Depan
Kepala Bappenas Suharso Monoarfa - - Foto: Medcom


Jakarta (Lampost.co) -- Kepala Bappenas Suharso Monoarfa menyebut daya beli masyarakat masih akan tertekan pada tahun depan. Hal ini seiring dengan dampak dari pandemi yang masih dirasakan sejumlah sektor.

"Di 2021, kita melihat masih ada tekanan terhadap daya beli masyarakat, tapi mudah-mudahan lebih moderat. Kalau kita lihat sektor industri manufaktur dan pariwisata itu bisa lebih cepat pulih pelan-pelan sambil sembari menegakkan protokol kesehatan. Mudah-mudahan tekanan terhadap daya beli ini bisa mengendor," ujar Suharso dalam webinar Outlook Pembangunan 2021 di Jakarta, Selasa, 22 Desember 2020.

 

Suharso mengungkapkan penting untuk memetakan sektor mana yang paling parah, moderat, dan ringan akibat pandemi covid-19. Ada sektor ekonomi yang bertahan, bahkan justru meningkat di tengah pandemi.

"Kita tahu juga ada sektor-sektor ekonomi yang justru jadi the winner pada keadaan seperti ini, misalnyae-commerce,logistik,food delivery, teknologi, obat-obatan,streaming service,ekonomi kreatif, bahkan tanaman hias dan anggrek yang menjadi tren baru di erawork from home, stay at home," kata Suharso.

Ia menambahkan tantangan pembangunan 2021 berikutnya adalah penanganan covid-19 secara tepat, cepat, terukur, dan holistik. Vaksin bagi seluruh negara di dunia akan menjadi game changer untuk menekan laju penyebaran virus korona.

"Kita tahu banyak cerita mengenai vaksin ini, termasuk yang terjadi di Inggris dimana virus itu mengalami mutasi dan mutan-mutannya itu menjadi sesuatu yang baru dan lebih cepat menular tapi kebahayaannya agak berkurang. Mudah-mudahan kita cepat bisa melakukan vaksinasi dan presiden juga mengatakan sekitar 180 juta rakyat Indonesia akan dapatkan vaksinasi secara gratis dalam rangka mencapai herd immunity," tuturnya.

Menurut Suharso, 2021 merupakan tahun pemulihan ekonomi dan reformasi sosial. Ia menuturkan, cara bekerja tidak bisa lagi konvensional namun harus luar biasa.

"Kita dorong penguatan industri manufaktur, pariwisata dan investasi yang tentu didasarkan pada keunggulan wilayah masing-masing. Kita dorong sentra-sentra ekonomi baru skala kecil dan menengah yang tersambung dengan konektivitas antar wilayah. Dan yang paling penting bagaimana kita bisa menata ulang sistem kesehatan nasional, sistem ketahanan bencana, sistem ketahanan pangan, dan sistem perlindungan sosial," kata Suharso.
 

EDITOR

Winarko

loading...




Komentar


Berita Terkait