internasional

20 Prajurit India Tewas usai Bentrok dengan Tiongkok

( kata)
20 Prajurit India Tewas usai Bentrok dengan Tiongkok
Danau Pangong di wilayah perbatasan India dan Tiongkok. (Foto: AFP/File/Prakash SINGH)


Himalaya (Lampost.co) -- Bentrokan terjadi antara prajurit India dan prajurit Tiongkok di wilayah sengketa di perbatasan Himalaya. Peristiwa itu menewaskan 20 prajurit India tewas dalam bentrokan dengan pasukan Tiongkok di wilayah sengketa di perbatasan Himalaya.

Benturan kedua kubu tersebut merupakan yang pertama kali di area perbatasan sengketa sejak 45 tahun terakhir.
 
Dilansir dari BBC, Rabu, 17 Juni 2020, Berawal dari militer India mengatakan bahwa tiga prajuritnya tewas dalam bentrokan. Namun dalam pernyataan lanjutan, New Delhi mengatakan bahwa sejumlah korban luka yang berada dalam kondisi kritis akhirnya gugur setelah sempat menjalani perawatan serius.
 
Kementerian Luar Negeri India menyalahkan Tiongkok yang telah melanggar sebuah perjanjian yang disepakati pekan kemarin. Dalam perjanjian itu, Tiongkok sepakat untuk menghormati garis Line of Actual Control (LAC) di Lembah Galwan.

James Robbins, koresponden BBC, mengatakan bahwa bentrokan antar dua pasukan di Himalaya berlangsung sangat serius. Kini, India dan Tiongkok sama-sama mendapat tekanan untuk tidak membiarkan baku tembak ini berujung konflik berskala penuh.
 
Selasa pagi kemarin, militer India mengatakan bahwa tiga prajuritnya, termasuk seorang perwira, tewas dalam bentrokan di Ladakh. Di hari yang sama, India merilis pernyataan bahwa pasukan India dan Tiongkok sama-sama sudah menarik diri.
 
"Sebanyak 17 tentara India yang terluka parah saat bertugas, meninggal akibat luka-luka mereka. Total korban tewas mencapai 20," ujar militer India.
 
Tiongkok sejauh ini belum mengonfirmasi angka korban tewas maupun luka, dan hanya menuding India sebagai pihak yang telah melanggar garis perbatasan.
 
Juru bicara Kemenlu Tiongkok Zhao Lijian mengatakan bahwa India telah dua kali melintasi perbatasan negara pada Senin kemarin. "Pasukan India memprovokasi dan menyerang personel militer Tiongkok, yang berujung pada konfrontasi serius antar kedua kubu," sebut Zhao.
 
Kedua kubu berkukuh tidak melepaskan satu peluru pun dalam empat dekade terakhir. Selasa kemarin, pasukan India mengatakan "tidak ada tembakan yang dilepaskan" dalam bentrokan terbaru.
 
Hingga kini belum diketahui pasti bagaimana bentrokan tanpa senjata api dapat berujung pada banyak kematian. Namun, terdapat sejumlah laporan media lokal yang menyebutkan bahwa pasukan India dan Tiongkok di Himalaya terlibat bentrok dengan menggunakan batu dan tongkat.

EDITOR

Medcom

loading...


Berita Terkait



Komentar